Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

FINAL LIGA CHAMPIONS 2014: Real Madrid vs Atletico Madrid, Preview & Inspirasi Aragones (SCTV)

Atletico Madrid akan menghadapi Real Madrid di final Liga Champions pada Sabtu (24/5/2014) waktu setempat atau Minggu (25/5/2014) dinihari waktu Indonesia dengan upaya untuk menghapus kenangan malam-malam terburuk yang pernah mereka alami.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 21 Mei 2014  |  14:01 WIB
FINAL LIGA CHAMPIONS 2014: Real Madrid vs Atletico Madrid, Preview & Inspirasi Aragones (SCTV)
Real Madrid vs Atletico Madrid atau derby Madrid di final Liga Champions juga perang antara Cristiano Ronaldo vs Diego Costa - www.veooz.com
Bagikan

Bisnis.com, MADRID - Atletico Madrid akan menghadapi Real Madrid di final Liga Champions pada Sabtu (24/5/2014) waktu setempat atau Minggu (25/5/2014) dinihari waktu Indonesia dengan upaya untuk menghapus kenangan malam-malam terburuk yang pernah mereka alami.

"Los Rojiblancos" terpaut beberapa detik untuk meraih gelar tertinggi bagi klub Eropa itu, ketika mereka takluk dari Bayern Munich 40 tahun silam.

25 Mei 2014

Minggu

01:00

Liga Champions Eropa

Real Madrid vs Atletico Madrid

SCTV

Bayern, yang diperkuat Franz Beckenbauer dan Gerd Mueller, sukses memenangi tiga Piala Eropa berturut-turut, dan mereka nyaris tidak pernah memenangi yang pertama, ketika mereka memasuki menit terakhir masa tambahan waktu dengan tertinggal 0-1.

Gol itu dicetak pemain terbaik Atletico sepanjang masa, Luis Aragones, hanya enam menit sebelum akhir masa tambahan waktu, namun tim Spanyol itu kemasukan ketika Miguel Reina - ayah dari kiper Napoli Pepe Reina - membiarkan upaya Hans-Georg Schwarzenbeck melewati genggamannya.

Pada masa sebelum adu penalti dipakai untuk menentukan tim pemenang, Bayern menang 4-0 pada pertandingan ulang di Brussel dua hari kemudian.

Pada Minggu sekitar 200.000 pendukung Atletico Madrid memadati air mancur Neptuno dan mengelilingi jalan-jalan ibukota Spanyol untuk merayakan gelar Liga Spanyol pertama mereka dalam 18 tahun.

Bagaimanapun, di antara lagu-lagu kegembiraan yang dinyanyikan, bukan pelatih Diego Simeone atau pencetak gol terbanyak Diego Costa yang menjadi nama paling menonjol, melainkan Aragones.

Pria yang juga melatih Spanyol untuk meraih gelar perdana dari tiga kesuksesan negara tersebut di ajang utama pada Piala Eropa 2008, meninggal dunia pada 1 Februari tahun ini dalam usia 75 tahun.

Sejak itu ia telah menjadi inspirasi bagi musim tersukses Atletico dalam 111 tahun sejarah mereka.

Gambar Aragones menghiasi pesawat yang membawa para pemain saat melakukan pertandingan tandang ke markas AC Milan pada babak 16 besar Liga Champions.

"Menang, menang, dan kembali menang" Saat juara Eropa tujuh kali itu dapat dengan mudah disingkirkan berkat kemenangan agregat 5-1, salah satu kalimat khas Aragones "menang, menang, dan kembali menang" diwujudkan para pendukung di Vicente Calderon ketika mereka menjamu Barcelona pada delapan besar.

Bahkan setelah mengunci gelar melalui hasil imbang 1-1 di markas Barca pada Sabtu, Simeone berterima kasih kepada semua pihak di klub yang telah membantu mendatangkan kesuksesan.

Di dalam daftar tersebut ia memasukkan Aragones, yang disebutnya "jelas-jelas bertahan di kotak penalti kami sepanjang babak kedua." Kekalahan dari Bayern di final 1974 bukan hanya membuat patah hati. Itu membantu meningkatkan budaya pesimitis yang membayangi klub, yang secara umum bertahan di sana meski mereka mampu meraih beberapa trofi untuk empat dekade berikutnya.

Kini di bawah revolusi Simeone, suasana berubah di ibukota Spanyol.

Sejak kedatangan pria Argentina itu dua setengah tahun silam, Atletico telah memenangi lebih banyak trofi daripada Barcelona atau Real Madrid.

Jauh dari label "Yang Terkutuk," Atletico menaklukkan Real di halaman belakang mereka sendiri untuk mengakhiri nasib sial selama 14 tahun di derby Madrid dan memenangi final Piala Raja setahun yang lalu.

Pada hari pertama kematian Aragones, mereka memuncaki klasemen liga untuk pertama kalinya dalam 18 tahun dan, meski beberapa kali penampilannya merosot, mereka memiliki kekuatan mental untuk bangkit dan bertahan di sana.

"Kapasitas untuk motivasi terlihat dari mereka yang mengenakan kaus klub ini. Motivasinya adalah untuk bermain demi Atletico Madrid, bukan untuk menentang siapapun yang ada di depan kami," kata Simeone.

Bagaimanapun, peluang yang ada bukan hanya untuk memenangi gelar Liga Champions pertamanya namun juga meneruskan penantian 12 tahun Real yang mengincar mahkota Eropa kesepuluhnya akan menjadi sinyal terkuat bahwa keseimbangan kekuatan telah merata antara kubu merah dan putih di Madrid.

Kini, keperluan Atletico juga mendesak. Perubahan kekuatan apapun kelihatannya hanya berlangsung sesaat. Motivasi untuk bermain bagi kaus yang dikenakan merupakan hal yang tepat untuk saat ini, namun hal itu tidak akan bertahan lama ketika klub-klub kaya Eropa tertarik merekrut para pemain terbaiknya dan bahkan Simeone sendiri.

Pertandingan Sabtu di Lisbon mewakili peluang terbaik mereka untuk meraih kejayaan Eropa dalam rentang waktu 40 tahun.

Dengan adanya realitas keuangan yang berat, yang akan mempengaruhi penampilan di level teratas Liga Champions, diperlukan waktu 40 tahun atau lebih bagi Atletico untuk mendapatkan peluang serupa. (Antara/AFP/UEFA.com)

-         FINAL LIGA CHAMPIONS: Real Madrid vs Atletico Madrid, Road to Final & Unggulan (SCTV)

-         FINAL LIGA CHAMPIONS REAL MADRID VS ATLETICO: Diego Costa & Arda Turan Kemungkinan Tidak Bisa Dimainkan

-         FINAL LIGA CHAMPIONS 2014:Real Madrid vs Atletico Madrid, Ganar y ganar & A por la Decima (RCTI)

-         FINAL LIGA CHAMPIONS REAL MADRID VS ATLETICO: Duel Kekayaan Rp19 Triliun vs Rp1,9 Triliun

 

Tahun

Pemenang

Runner Up

Skor

Venue

1992/93

Marseille

AC Milan

1-0

Munich

1993/94

AC Milan

Barcelona

4-0

Athens

1994/95

Ajax

AC Milan

1-0

Vienna

1995/96

Juventus

Ajax

1-1 (pen)

Rome

1996/97

Borussia Dortmund

Juventus

3-1

Munich

1997/98

Real Madrid

Juventus

1-0

Amsterdam

1998/99

Manchester United

Bayern Munich

2-1

Barcelona

1999/00

Real Madrid

Valencia

3-0

Paris

2000/01

Bayern Munich

Valencia

1-1 (pens)

Milan

2001/02

Real Madrid

Bayer Leverkusen

2-1

Glasgow

2002/03

AC Milan

Juventus

0-0 (pens)

Manchester

2003/04

Porto

Monaco

3-0

Gelsenkirchen

2004/05

Liverpool

AC Milan

3-3 (pens)

Istanbul

2005/06

Barcelona

Arsenal

2-1

Paris

2006/07

AC Milan

Liverpool

2-1

Athens

2007/08

Manchester United

Chelsea

1-1 (pens)

Moscow

2008/09

Barcelona

Manchester United

2-0

Rome

2009/10

Inter Milan

Bayern Munich

2-0

Madrid

2010/11

Barcelona

Manchester United

3-1

London

2011/12

Chelsea

Bayern Munich

1-1 (pens)

Munich

2012/13

Bayern Munich

Borussia Dortmund

2-1

London

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

liga champions

Sumber : uefa.com/reuters/AFP/Antara

Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top