Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Final Piala AFF 2020, Indonesia vs Thailand: Bakal Ada Kontroversi?

Timnas Indonesia akan bertemu Thailand di partai final Piala AFF Suzuki Cup 2020 yang akan bertanding Rabu 29 Desember 2022 dan Sabtu 1 Januari 2022.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 Desember 2021  |  07:59 WIB
Timnas Indonesia di Piala AFF 2020 - PSSI
Timnas Indonesia di Piala AFF 2020 - PSSI

Bisnis.com, JAKARTA - Timnas Indonesia akan bertemu Thailand di partai final Piala AFF Suzuki Cup 2020 yang akan bertanding Rabu 29 Desember 2022 dan Sabtu 1 Januari 2022.

Perjalanan Indonesia dan Thailand hingga sampai ke final Piala AFF 2020 sama-sama diwarnai kontroversi dari wasit saat partai semifinal. Bahkan, pelatih dan para penggemar sepakbola mendesak panitia untuk menggunakan teknologi Video Assistant Refree (VAR).

Desakan menggunakan VAR dalam pertandingan selanjutnya itu ditengarai berbagai keputusan wasit yang dianggap tidak objektif selama pertandingan—khususnya di laga semifinal—berlangsung. Untuk Indonesia, keputusan yang dinilai kontroversi yaitu, saat Ricky Kambuaya dilanggar oleh pemain Singapura di kotak penalti. Kim Hee-gon (wasit asal Korea Selatan), yang bertindak sebagai pengadil lapangan pada partai semifinal leg ke-1, tidak memberikan Indonesia hadiah pinalti, sementara itu ia hanya memberikan tendangan bebas.

Sementara di leg ke-2 Piala AFF 2020, terdapat beberapa keputusan pengadil lapangan yang kontroversi seperti gol Pratama Arhan yang terindikasi offside. Pelatih Indonesia, Shin Tae-yong (STY) juga tidak menolak anggapan bahwa Indonesia mendapatkan keuntungan dari pengadil lapangan.

Sementara untuk kesebelasan Vietnam yang dilatih Park Hang-seo, kalah 0-2 dari kesebalasan Thailand pada leg ke-1 partai semifinal. Laga ini juga diwarnai dengan kontroversi dan wasit Saoud Ali Al-Adba dari Qatar terlihat berat sebelah dengan menguntungkan Thailand.

Keputusan kontroversi tersebut dilihat ketika kiper Thailand, Chatchai Budprom melanggar Nguyen Van Toan di luar kotak. Ketika pelanggaran tersebut terjadi, wasit hanya memberikan kartu kuning kepada Budprom. Lebih lanjut, handball pemain Thailand di kotak pinalti juga luput dari pandangan pengadil lapangan.

Terkait hal ini Park Hang-seo enggan menyalahkan Saoud Ali sebagai pengadil lapangan. Park menyindirnya untuk melihat tayangan ulang laga tersebut untuk introspeksi. Lebih dari itu, Park juga mendesak panitia Piala AFF untuk menyediakan teknologi VAR.

Menukil media di Vietnam, VN Express, pelatih Timnas Vietnam di Piala AFF 2020, Park mengatakan, "Saya hanya punya satu permintaan kepada penyelenggara, VAR sangat populer saat ini dan kita harus membawanya ke turnamen ini. Mudah-mudahan, itu akan digunakan di turnamen berikutnya untuk membantu wasit membuat keputusan yang tepat."

Menarik ditunggu, akankah ada kontroversi lagi di final Piala AFF 2020 antara Indonesia vs Thailand?


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

timnas indonesia timnas thailand piala aff

Sumber : Tempo

Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top