Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Proses Pembelian Newcastle United Terancam Batal, ini Penyebabnya

Hal itu dimungkinkan setelah Arab Saudi memboikot beIN Sports, stasiun televisi dari Qatar yang merupakan mitra penyiaran Liga Primer Inggris.  
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 Juli 2020  |  18:35 WIB
Newcastle United - wfcforums.com
Newcastle United - wfcforums.com

Bisnis.com, JAKARTA - Proses pembelian Newcastle United oleh pihak Kerajaan Arab Saudi dari pemilik lama, Mike Ashley terancam batal.

Hal itu dimungkinkan setelah Arab Saudi memboikot beIN Sports, stasiun televisi dari Qatar yang merupakan mitra penyiaran Liga Primer Inggris.  

Tayangan beIN Sports dilarang beredar di wilayah Arab Saudi pada Selasa, 14 Juli 2020. Padahal, perusahaan beIN Sports memiliki kontrak kerja saja penyiaran pertandingan Liga Primer Inggris senilai 500 juta pound sterling atau sekitar Rp 9,18 triliun sampai 2022.  

Jauh sebelumnya, ketika proses pengambilalihan kepemilikan Newcastle United oleh anggota keluarga kerajaan Arab Saudi ini mencuat, banyak yang menentang, termasuk Qatar. Selain sejarah rivalitas politik, Qatar juga mengklaim stasiun televisi dari Arab Saudi, beoutQ, telah membajak siaran Liga Primer Ingris yang mereka tayangkan, selama tiga tahun.   

Awalnya, sebuah konsorsium yang dipimpin Arab Saudi –melalui Saudi Arabia’s Public Investment Fund-, yang dilobi oleh Amanda Staveley dan Reuben Brothers, akan membeli kepemilikan Newcastle United dari pengusaha retail asal Inggris, Mike Ashley, dengan harga 300 juta pound sterling.

Setelah 16 pekan, proses pembelian Newcastle United itu belum menemukan titik terang apakah disetujui atau ditolak pengelola Liga Primer Inggris dan otoritas yang terkait dari pemerintahan Inggris.

Pelatih Newcastle United, Steve Bruce, mendesak direksi klub segera mengeluarkan keputusan untuk mengakhiri ketidakpastian itu: jadi diambil alih oleh konsorsium Arab Saudi atau tidak. “Kami membutuh sebuah keputusan,” kata Bruce. “Saya membutuhkannya, klub butuh, suporter butuh.”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

newcastle

Sumber : Tempo

Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top