PIALA DUNIA 2018: Robot Baxter, Prancis Kalahkan Belgia

Piala Dunia belum menjadi tanah perburuan yang menyenangkan untuk paranormal dari kebun binatang mencoba cakar hewan mereka, sirip dan tentakel dalam memilih pemenang pertandingan, Baxter robot bertekad untuk membuktikan superioritas ilmu atas naluri hewan.
Martin Sihombing | 10 Juli 2018 23:25 WIB
Robot Baxter memilih sebuah kubus, berisi lembaran dengan nama tim, ketika mencoba memprediksi hasil pertandingan semifinal Piala Dunia antara Prancis dan Belgia selama acara di paviliun Pameran Prestasi Ekonomi Nasional (VDNKh) di Moskow, Rusia, Selasa (10/7/2018) - REUTERS / Gleb Garanich

Bisnis.com, MOSKOW - Piala Dunia belum menjadi tanah perburuan yang menyenangkan  untuk paranormal menagerie  mencoba cakar hewan  mereka, sirip dan tentakel dalam memilih pemenang pertandingan,  Baxter robot bertekad untuk membuktikan superioritas ilmu atas naluri hewan.

Didesain untuk tujuan industri, robot buatan Amerika yang ditempatkan di Stasiun Robo Moskow memprediksi beberapa jam sebelum pertandingan bahwa Prancis akan mengalahkan Belgia di semifinal Selasa di St Petersburg.

Beberapa pesaing Baxter, termasuk Achilles si kucing peramal dan Timon si meerkat, telah jatuh dari mode setelah salah prediksi, sementara gurita di Jepang mengalami nasib yang lebih buruk.

Rabio si oracle gurita direbus dan dibantai meskipun benar memprediksi semua pertandingan grup Jepang, dan spekulasi tersebar luas bahwa negara terakhir terkesiap keluar di babak sistem gugur pertama mungkin secara misterius terkait dengan kehancurannya.

Penangan Baxter, bagaimanapun, berpikir penguasaan data-penguasaan robot mereka memberinya keunggulan yang jelas atas para pesaingnya, yang mungkin lebih termotivasi oleh suguhan yang ditawarkan daripada setiap cinta yang khusus untuk 'permainan yang indah'.

Untuk setiap prediksi, Baxter menerima statistik terbaru pada tim, termasuk jumlah gol, penguasaan bola dan hasil sebelumnya, sebelum dia menerapkan algoritma untuk mencapai pemenang.

"Statistik diperbarui setelah setiap pertandingan dan robot mengumpulkan statistiknya sendiri dan menurut itu, dia membuat pilihan antara kedua tim," kata Sergei Vasilyev, seorang insinyur senior di Robo Station.

Nama-nama masing-masing tim ditempatkan di kotak merah kecil dan Baxter diprogram untuk mengambil satu dengan nama pemenang yang dipilihnya.

Meskipun tidak ada keraguan dalam sirkuit Baxter bahwa Prancis akan mencapai final, hanya waktu yang akan memberitahu jika ia menderita aib yang sama seperti Mitya dan Solnyshko, lumba-lumba di Yaroslavl yang tidak benar yang bilang   Rusia akan mengalahkan Kroasia di perempat final.

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top