PIALA DUNIA 2018: Panama vs Tunisia, Preview, Ini Target the Eagles of Carthage

Tunisia memiliki kesempatan untuk memenangkan pertandingan Piala Dunia pertama mereka dalam 40 tahun ketika mereka menghadapi Panama dalam pertandingan terakhir Grup G pada Kamis (28/6/2018), tetapi pelatih Nabil Maaloul mengatakan beberapa pemainnya belum pulih secara mental. dari kekalahan pekan lalu dari Belgia.
Martin Sihombing | 28 Juni 2018 18:43 WIB
Pemain Tunisa berlatih jelang melawan Panama di Piala Dunia 2018, Kamis (28/6/2018) - Reuters

Bisnis.com, SARANSK, Rusia - Tunisia memiliki kesempatan untuk memenangkan pertandingan Piala Dunia pertama mereka dalam 40 tahun ketika mereka menghadapi Panama dalam pertandingan terakhir Grup G pada Kamis (28/6/2018), tetapi pelatih Nabil Maaloul mengatakan beberapa pemainnya belum pulih secara mental. dari kekalahan pekan lalu dari Belgia.

Tunisia adalah negara Afrika pertama yang memenangkan pertandingan di Piala Dunia, mengalahkan Meksiko di Argentina pada 1978, tetapi sejak itu telah seri empat dan kalah sembilan, termasuk kekalahan 5-2 Sabtu dari Belgia di pertandingan grup kedua mereka.

Membuat penampilan kelima mereka di Piala Dunia, Tunisia, yang dikenal sebagai the Eagles of Carthage, bertempur dengan gagah berani dalam pertandingan pembuka mereka melawan Inggris untuk kalah 2-1, tetapi tidak pernah berhasil keluar dari babak penyisihan grup.

"Tidak ada keraguan bahwa ini adalah pertandingan yang sulit karena tim saya merasa sedih," kata Maaloul kepada wartawan, menjelang pertandingan mereka melawan para debutan Panama, yang juga kalah dalam pertandingan mereka dan tidak masuk dalam daftar lolos ke fase gugur.

"Saya mencoba untuk meningkatkan semangat mereka, tetapi ini sulit. Beberapa pemain saya belum mengatasi kekalahan terakhir mereka."

"Semua bermain untuk pertama kalinya di Piala Dunia dan mereka ingin memiliki hasil positif untuk ini menjadi  memori yang luar biasa bagi mereka."

Ini akan menjadi pertemuan pertama antara Tunisia dan Panama dan mengamankan tempat ketiga dalam grup akan menjadi semacam kompensasi untuk keduanya.

"Kami perlu mencetak gol, saya harap kami bisa melakukannya besok," kata Maaloul. "Kami ingin menang, tetapi para pemain merasa kecewa. Saya berterima kasih kepada mereka. Mereka tidak bisa berbuat lebih banyak. Mereka telah melakukan segalanya."

"Kami telah melihat peningkatan dalam dua hari terakhir ... Kami terus berbicara kepada para pemain untuk mengangkat semangat mereka, untuk meningkatkan semangat mereka."

"Kami mungkin perlu memperkenalkan pemain baru yang tidak bermain di dua pertandingan terakhir."

Tunisia kemungkinan akan mulai dengan kiper pilihan ketiga Aymen Mathlouthi setelah kedua penjaga - Farouk Ben Mustapha dan Mouez Hassen - menderita cedera selama kampanye mereka.

Tunisia telah meminta FIFA untuk mengizinkan penjaga gawang siaga Moez Ben Cherifia untuk bergabung dengan skuad menjelang pertandingan hari Kamis.  "Memang benar kami memiliki dua penjaga gawang yang cedera dan ini merupakan dilema bagi kami," kata Maaloul.

"Kami hanya punya satu sekarang. Dan mungkin kami akan dapat menambahkan Ben Cherifia yang tiba di Moskow. Jika FIFA tidak mengizinkan,  mungkin kami hanya akan memiliki satu pilihan."

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top