Hasil Piala Dunia 2018: Tersingkir, Ini Pengakuan Pelatih Polandia

Berjaya di babak kualifikasi tidak otomatis sukses di putaran final Piala Dunia 2018. Polandia adalah contoh.
Martin Sihombing | 25 Juni 2018 12:53 WIB
Robert Lewandowski dalam balutan jersey Timnas Polandia - Reuters/Stevo Vasiljevic

Bisnis.com, KAZAN, Rusia - Berjaya di babak kualifikasi tidak otomatis sukses di putaran final Piala Dunia 2018. Polandia adalah contoh. "Sayangnya kami tidak efisien dan efektif. Tim lawan lebih baik dalam hal kualitas dan penguasaan bola." Kata pelatih Polandia Adam Nawalka.

Polandia memimpin grup kualifikasi mereka hampir dari awal hingga akhir, finishing dengan delapan kemenangan, satu hasil imbang dan satu kekalahan dengan Lewandowski memimpin kampanye kualifikasi Eropa dengan 16 dari 28 gol Polandia.

Nyatanya. Polandia harus segera angkat koper setelah ditekuk Kolombia 0-3 di pertandingan kedua Grup H, Minggu (24/6/2018) atau Senin (25/6/2018) dini hari WIB. Tim pertama yang gagal lolos dari Grup H. Tidak kreatif dan eketif.

Polandai diprediksi akan lolos dari penyisihan grup, minimal, sebagai runner up. Bahkan  setelah Senegal 1-2  di pertandingan  pembuka mereka.  Namun, Polandia akhirnya terhempas oleh kekalahan 3-0 itu.

Bentuk kuat mereka dalam babak kualifikasi tampak seperti masa lalu yang jauh, dan striker talismanic Robert Lewandowski menyimpulkannya dengan komentar acuh tak acuh setelah kekalahan dari Los Cafeteros di Arena Kazan.

"Mungkin itu yang bisa kami lakukan. Mari kita jujur, itu tidak seperti kita kalah oleh kumis. Jadi kami berjuang, kami berusaha melakukan yang terbaik, tetapi pada saat ini kami tidak bisa berbuat lebih banyak lagi," kata striker Bayern Munich yang produktif itu kepada  TV Polandia.

"Banyak hal yang tidak berjalan sebagaimana seharusnya hari ini, selama Piala Dunia ini ... Saya sendirian, kami berjuang, saya berjuang, saya melakukan semua yang saya bisa, tetapi pertarungan tidak cukup untuk memenangkan pertandingan Piala Dunia, Anda juga harus memiliki kualitas, dan kami memiliki terlalu sedikit itu. "

Bermain ofensif mereka pada  Minggu tampaknya  hanya terbatas dengan meluncurkan bola panjang menuju Lewandowski, yang sering harus jatuh kembali akibat penjagaan ketat kepadanya.

Kolombia melakukannya dengan baik untuk menutup striker tiu dengan dua pemain untuk selalu dekat dengan tumitnya, dan Polandia tidak memiliki kualitas atau keterampilan untuk mengubah taktik mereka.

"Malam ini praktis kami menggunakan semua pasukan kami yang tersedia ketika kami datang untuk bermain ofensif," kata pelatih Polandia Adam Nawalka kepada wartawan. "Kami mencoba menyerang tetapi  permainan tidak cair."

"Sayangnya kami tidak efisien dan efektif. Tim lawan lebih baik dalam hal kualitas dan penguasaan bola." Kata pelatih Polandia Adam Nawalka.

Gol pembuka Kolombia di menit ke-40 memaksa Polandia untuk lebih ofensif, dan itu akhirnya memberikan lebih banyak ruang bagi Amerika Latin yang mengalir bebas. Gol kedua dan ketiga datang dalam waktu lima menit untuk Kolombia.

"Kami tahu bahwa kami mencoba untuk menutupi pemain lawan, tetapi selangkah demi selangkah kami mencoba bermain lebih ofensif," kata Nawalka.

"Sudah jelas ada lebih banyak ruang bebas untuk tim Kolombia, dan mereka benar-benar memanfaatkannya dengan baik dan itulah mengapa mereka menang."

Sumber : Reuters

Tag : Timnas Polandia
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top