PIALA DUNIA 2018: Denmark vs Australia, Preview, Prediksi, Head To Head, Kasper Schmeichel

Denmark akan menghadapi Australia di pertandingan kedua Grup C di babak pertama Piala Dunia 2018 di Samara Arena Samara, Kamis (21/6/2018).
Martin Sihombing | 21 Juni 2018 13:34 WIB
Gelandang Denmark William Kvist akan kehilangan sisa Piala Dunia setelah mengalami patah tulang rusuk yang dicurigai terjadi dalam kemenangan 1-0 timnya atas Peru, FA Denmark mengatakan pada hari Minggu (17/6/2018) - Reuters

Bisnis.com, MOSKOW - Denmark akan menghadapi Australia di pertandingan kedua Grup C di babak pertama Piala Dunia 2018  di Samara Arena Samara, Kamis (21/6/2018).

Konsensus yang masuk ke kontes Grup C yang penting ini adalah  Denmark  favorit, tetapi tidak sepenuhnya demikian. Semuanya menunjuk ke pertandingan yang sangat kompetitif antara negara-negara dengan tradisi FIFA World Cup  yang terhormat, putus asa untuk menulis bab-bab baru dan sukses dalam buku-buku sejarah final dunia mereka.

Tanggung jawab berada di Australia karena mereka perlu menempatkan poin di atas meja setelah ditumbangkan oleh Prancis 2-1 di pertandingan pembuka mereka, sementara Denmark akan termotivasi oleh pengetahuan  tiga poin bisa berarti tempat di babak sistem gugur.

Denmark juga memiliki kemungkinan memenangkan pertandingan berturut-turut untuk kedua kalinya dalam sejarah Piala Dunia mereka.

"Kami tahu kami membutuhkan hasil untuk tetap hidup dan yang telah menjadi tujuan dari awal, untuk keluar dari grup," kata asisten pelatih Australia Ante Milicic. "Kami tidak hanya perlu menampilkan kinerja yang bagus, tetapi kami membutuhkan poin ... jadi itulah yang akan kami lakukan sebaik mungkin."

FIFA.com menulis, ada tiga hal yang dipelajari dari konferensi pers Denmark:

1) Pendukung The Aussies mungkin akan muncul  12 kali lebih banyak yang membuat Stadion Samara seperti menjadi pertandingan di rumah Australia, tetapi menurut kiper Denmark, Kasper Schmeichel itu tidak akan membuat perbedaan bagi Denmark.

"Kami merasakan cadangan besar dari para penggemar Denmark," kata Schmeichel. "Kami melihat reaksi dari Stadion Parken ketika kami mencetak gol kemenangan kami melawan Peru. Mereka ada dalam pikiran kami."

2) Thomas Delaney akan memiliki tanggung jawab pertahanan yang lebih besar di lini tengah karena cedera William Kvist

3) Menurut pelatih Denmark, Age Hareide pertandingan ini akan diputuskan oleh tim mana yang lebih kuat secara mental: "Siapapun yang paling ingin menang dan yang paling segar dan siap bertempur di pikiran, mereka akan menang"

Ada beberapa momen dalam sejarah yang akan membuat bacaan yang menyenangkan untuk para penggemar Socceroos. Pelatih Australia Bert van Marwijk dan pelatih Denmark, Age Hareide, bertemu pada 2008, ketika yang pertama bertugas di Belanda dan Hareide memimpin Norwegia, tanah airnya; Belanda menang 1-0. Belanda Van Marwijk juga mengalahkan Denmark 2-0 dalam perjalanan ke Final Piala Dunia 2010.

Pertandingan pertama antara Denmark dan Australia adalah pertandingan persahabatan di Loftus Road di London pada 6 Februari 2007. Socceroos mencetak gol di penghujung pertandingan, tetapi Denmark dengan mudah menang 3-1.

Christian Eriksen telah mencetak 16 gol dalam 19 penampilan internasional terakhirnya, setelah mencetak hanya enam kali dalam 60 pertandingan pertamanya untuk Denmark.

Tahukah kamu?
16 - Denmark  tak terkalahkan dalam 16 pertandingan di semua kompetisi, dengan sembilan kemenangan dan tujuh kali seri sejak kekalahan 1-0 dari Montenegro pada 11 Oktober 2016. Hanya Spanyol (21) dan Belgia (20) yang lebih baik untuk tak terkalahkan.

Kemungkinan susunan pemain
Denmark: Kasper Schmeichel; Jens Stryger Larsen, Andreas Christensen, Simon Kjaer, Henrik Dalsgaard; Lasse Schone, Thomas Delaney, Christian Eriksen; Pione Sisto, Nicolai Jorgensen, Yussuf Yurary Poulsen

Australia: Mathew Ryan; Aziz Behich, Mark Milligan, Trent Sainsbury, Josh Risdon; Aaron Mooy, Tom Rogic, Mile Jedinak, Robbie Kruse; Tomi Juric, Mathew Leckie

Sumber : fifa.com/Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing
Top