PERSIS SOLO: Sanksi tergantung PSSI

News Editor
News Editor - Bisnis.com 08 Desember 2012  |  15:50 WIB
SOLO: Mantan Ketua Umum Pengurus Cabang PSSI Surakarta periode 2006-2011, FX Hadi Rudyatmo, mengatakan, nasib Tim Persis Solo ke depan ditentukan oleh induk organisasi sepak bola Indonesia PSSI.
 
"Persis nasibnya ditentukan PSSI. Jika induk organisasi sepak bola Indonesia itu, terkena sanksi dari FIFA, maka yang menjadi korbannya Merah Putih," kata Rudyatmo di Solo, Sabtu (8/12).
 
Menurut Rudyatmo, jika terkena sanksi rakyat harus bersatu menyelenggarakan kongres untuk membentuk pengurus baru PSSI, karena yang menjadi korbannya Merah Putih atau Indonesia yang dilarang ikut kompetisi ke luar negeri.
 
Setelah itu, kata Rudyatmo, jika diberi sanksi dengan segera diterima oleh PSSI, dan dua-duanya yang membentuk kelompok tersebut membubarkan diri.
 
Menurut dia, kongres membentuk PSSI pengurus baru yang tidak terkontaminasi kepentingan kelompok atau politik, sehingga Persis Solo hanya satu dan PSSI juga sama. Mereka kemudian bisa bertanding keluar dan bisa menjadi juara.
 
"Persis ke depan hanya satu klub, sehingga mereka bisa fokus untuk kepentingan sepak bola Indonesia, bukan kelompok atau politik," kata Rudyatmo yang juga sebagai Wali Kota Surakarta menggantikan Joko Widodo yang kini menjadi Gubernur DKI Jakarta.
 
Menyinggung soal Persis yang ikut kompetisi Liga Indonesia, kata Rudyatmo, pihaknya sudah meminta Manajemen Persis untuk segera penyelesaikan masalah gaji pemain.
 
"Manajemen berupaya menyelesaikan tunggakan gaji para pemain yang belum terbayar itu. Kita tunggu saja perkembangnya," kata Rudyatmo.
 
Menurut Rudytamo, pengurus klub segera mencari solusi untuk menyelesaikan masalah tersebut, kemudian memikirkan Persis ke depan hanya satu dan PSSI juga sama tidak terkontaminasi kepentingan lain.
 
"Sehingga, Persis khususnya dan PSSI pada umunya, ke depan memikirkan kemajuan sepak bola Indonesia menjadi baik dan kuat," kata Rudyatmo.
 
Menyinggung soal Badan Olahraga Profesional Indonesia (BOPI) yang akan memberikan sanksi Persis terkait meninggalnya mantan Striker Persis LI, Diego Mendieta, kata dia, BOPI tidak memeliki wewenang masala tersebut.
 
Menurut Rudyatmo, BOPI seharusnya memikirkan dan dapat penyelesaikan masalah-masalah yang lebih besar dibanding soal tim Persis yang kesebelasan kecil.
 
"BOPI seharusnya fokus ke masalah-masalah yang besar yang hingga sekarang tidak bisa terselesaikan," kata Rudyatmo. (Antara/Bsi)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Newswire

Editor : Puput Jumantirawan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top