KISRUH PSSI: FIFA beri waktu sampai 15 Juni

JAKARTA: Komite eksekutif (Exco) FIFA minta supaya PSSI merangkul semua stakeholder sepakbola di Indonesia dalam satu payung untuk membawa persepakbolaan nasional ke arah lebih baik.Hal itu diungkapkan dalam surat FIFA kepada Sekjen PSSI Tri Goestoro
Lingga Sukatma Wiangga
Lingga Sukatma Wiangga - Bisnis.com 06 April 2012  |  22:46 WIB

JAKARTA: Komite eksekutif (Exco) FIFA minta supaya PSSI merangkul semua stakeholder sepakbola di Indonesia dalam satu payung untuk membawa persepakbolaan nasional ke arah lebih baik.Hal itu diungkapkan dalam surat FIFA kepada Sekjen PSSI Tri Goestoro pada 30 Maret 2012 yang ditandatangani sekjen FIFA Jerome Valcke. Dalam suratnya, rapat Exco FIFA membahas permasalahan sepakbola Indonesia, baik organisasi maupun breakaway league.Selama ini, Ketua Umum PSSI Djohar Arifin Husein dan deputi sekjen bidang kompetisi Saleh Ismail Mukadar kerap menyatakan FIFA hanya menyoroti permasalahan breakaway league, dan bukan hadirnya komite penyelamat sepakbola Indonesia (KPSI).“Anggota Exco FIFA memantau perkembangan, seperti kegagalan menghadirkan hanya satu liga kasta tertinggi, dan munculnya perpecahan di dalam keluarga sepakbola dengan adanya dua kongres di hari yang sama, yang sama-sama diklaim memenuhi kuorum sesuai aturan,” demikian pernyataan FIFA.Anggota Exco FIFA menaruh perhatian penuh mengenai adanya sebuah breakaway association dan breakaway league. Exco FIFA mencatat, dalam upaya mengendalikan situasi, pemimpin PSSI menyatakan sudah siap membuat liga baru musim depan dengan nama baru, dan membuka pintu bagi klub-klub dari dua liga.“Komite juga mengetahui keputusan Exco AFC [konfederasi sepakbola Asia] yang membentuk task force [gugus tugas] yang diantaranya terdiri dari wakil presiden AFC HRH prince Abdullah lbni Sultan Ahmad Shah, dan anggota Exco FIFA dan AFC Dato' Worawi Makudi yang bertujuan memfasilitasi untuk mencari resolusi dari berbagai permasalahan yang terjadi.”Dengan adanya kondisi itu, Exco FIFA memutuskan untuk memberikan waktu kepada PSSI hingga 15 Juni 2012 untuk menyelesaikan berbagai masalah saat ini, atau langsung mendapatkan sanksi tanpa batas waktu.(api)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Lingga Sukatma Wiangga

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top